Uncategorized

Redmi jadi merek sendiri, terpisah dari Xiaomi

Jakarta (ANTARA News) – CEO Xiaomi Lei Jun, lewat situs media sosial Weibo, mengumumkan bahwa Xiaomi menjadikan Redmi sebagai merek independen.

Membalas komentar pengguna Weibo, seperti dilansir laman The Indian Express, Jumat, Lei Jun menjelaskan alasan menjadikan Redmi sebagai entitas yang terpisah.

Dia mengatakan bahwa merek Redmi fokus pada smartphone yang punya value for money, memiliki harga yang rasional berbanding dengan kemampuan dan kualitasnya, sementara Xiaomi fokus pada smartphone menengah ke atas atau high-end.

Lei Jun juga menjelaskan bahwa semua smartphone bermerek Redmi akan dijual di saluran online lewat e-commerce, sementara smartphone Xiaomi tidak.

Xiaomi juga mengoperasikan Poco, sub-brand yang dibuat tahun lalu untuk mengalahkan OnePlus. Laman GizmoChina menyebutkan bahwa Poco akan diposisikan untuk smartphone premium dengan harga terjangkau.

Pemisahan Redmi dari Xiaomi ini juga diharap akan dapat membuat perusahaan lebih fokus pada segmen smartphone.

Xiaomi bukan perusahaan pertama yang memiliki beberapa merek ponsel pintar di bawah portofolionya.

Tahun lalu, Oppo memperkenalkan brand baru yang dinamai Realme di India. Namun, beberapa bulan setelahnya, brand tersebut terpisah dari perusahan induknya untuk beroperasi secara independen.

Huawei juga mengadopsi strategi serupa. Huawei dan Honor menjadi merek yang terpisah di mana Huawei fokus ke smartphone high-end, sementara sub-brand Honor fokus pada ponsel harga terjangkau. Begitu pula dengan Lenovo dan Motorola.

Baca juga: Siapkan tabungan, ponsel ini akan keluar 2019

Baca juga: Xiaomi Redmi Pro berkamera 48MP keluar 2019

Penerjemah: Arindra Meodia
COPYRIGHT © ANTARA 2019